ASGJ : Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia Kementerian Luar Negeri Lalu Muhammad Iqbal mengungkapkan adanya keterkaitan antara 16 warga negara Indonesia (WNI) yang hilang di Suriah dan ISIS atau Negara Islam Irak dan Suriah. Dugaan itu kini terus didalami dengan bantuan Polri.

"Masih dilakukan pendalaman. Mungkin ada satu atau dua yang pernah muncul namanya," kata Iqbal, saat dijumpai di Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (8/3/2015).

Sebanyak 16 WNI yang hilang di Turki diduga sengaja berpisah dengan rombongan tur untuk menuju Suriah. Mereka terdiri dari tiga keluarga, seorang anak, dan dua orang yang tidak memiliki hubungan keluarga.

Iqbal mengungkapkan, Kemenlu telah melibatkan TNI, Polri, Badan Intelijen Negara, dan Badan Nasional Penanggulangan Teroris untuk menggali informasi. Pihak keluarga dari 16 WNI itu juga telah dimintai informasi, termasuk agen biro perjalanan yang mengantar tur ke Turki.

"Masih kami dalami. Kami minta salinan paspor, dan berkomunikasi dengan keluarga," ujar Iqbal.

Sebelumnya, Iqbal mengatakan, 16 WNI yang hilang di Turki telah sejak awal tak ingin kembali ke Indonesia. Pernyataan itu ia lontarkan merujuk pada kronologi kejadian.

Iqbal menjelaskan, pada 24 Februari 2015, 16 WNI tersebut tiba di Bandara Attaturk, Turki, bersama rombongan tur. Akan tetapi, pada 28 Februari 2015, mereka berpisah dari rombongan tur dengan alasan ingin menghadiri acara keluarga dan tidak pernah kembali sampai 4 Maret 2015, saat rombongan tur akan bertolak ke Indonesia.

Menurut Iqbal, pimpinan tur sempat mencoba menghubungi beberapa orang dalam kelompok 16 WNI tersebut. Akan tetapi, respons yang diberikan tidak menunjukkan adanya keinginan untuk bergabung kembali dengan rombongan tur dan pulang ke Indonesia.

"Ketika di-SMS oleh tour leader-nya, mereka mengatakan, 'Kalau teman-teman bisa pulang dengan lancar pada tanggal 4 (Maret), i'm fine, we are fine. Enggak usah pikirkan kami'," ucap Iqbal, mengutip isi SMS tersebut.

Iqbal mengungkapkan, Pemerintah Turki mencoba mendeteksi keberadaan 16 WNI itu dengan bantuan kepolisian setempat dan melacak melalui CCTV, khususnya di area perbatasan Turki dengan Suriah. Namun, usaha tersebut ia anggap tidak mudah karena perbatasan Turki-Suriah sangat luas, mencapai sekitar 900 kilometer.

"Saya tidak bisa verifikasi niat dalam hati orang. Namun, saya bisa katakan, kalau dari kronologinya, ini bukan kasus kehilangan. Mereka memang sengaja untuk tidak kembali ke Indonesia," ucap Iqbal.

Menurut Iqbal, Pemerintah Indonesia harus mewaspadai penggunaan alasan tur oleh WNI untuk masuk ke perbatasan Suriah. Modus yang digunakan 16 WNI tersebut baru pertama terjadi.

Sumber : (http://nasional.kompas.com/read/2015/03/09/07012481/Dua.Dari.16.WNI.yang.Hilang.di.Turki.Diduga.Terkait.ISIS)

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.